Written by 4:06 am Tips & Trik

Cara Packing Barang Kecil, Besar & Pecah Belah Agar Aman

Packing produk jualan memang hal yang penting untuk kamu siapkan agar barang yang diterima oleh pelanggan kamu tetap baik tanpa cacat. Oleh karena itu kamu wajib mengetahui cara packing barang kecil, besar hingga barang pecah belah agar tetap aman.

Artikel berikut ini akan membantu kamu untuk mengetahui cara – cara packing yang benar sesuai dengan ukuran barang dan fungsi serta tujuan dari packing barang itu apa saja.

Simak terus artikelnya.

Apa Fungsi & Tujuan Dari Packing Barang ?

Cara Packing Barang Kecil, Besar & Pecah Belah Agar Aman

Jika kamu menjual barang secara online, kamu perlu memperhatikan packing barang atau produk kamu, kamu tidak ingin kan kalau pelanggan kecewa karena packing kamu tidak rapi bahkan cenderung membuat barang yang kamu jual rusak atau cacat?

Berikut ini adalah fungsi dan tujuan dari packing barang;

Secara umum, fungsi packing barang adalah menjaga dan melindungi isi paket kamu agar tetap aman sampai ke pintu rumah pelanggan.

Karena seperti yang kita ketahui, paket akan berada di dalam perjalanan yang mungkin memerlukan waktu 1 hingga 3 hari pengiriman, kita tidak tahu apa yang terjadi di perjalanan, dengan packing barang yang tepat, akan membantu kamu mencegah kerugian tak terduga karena paket rusak atau hilang di perjalanan (khususnya jika produk yang kamu jual ukurannya kecil).

Fungsi packing barang berikutnya adalah mempertahankan pelanggan dan memberikan kepuasan tersendiri kepada pelanggan.

Pelanggan akan sangat senang menerima barang yang baik dalam pengemasan sehingga isi paket mereka aman.

Jika kamu bisa mempertahankan packing barang yang baik maka mereka lebih cenderung membeli dari kamu lagi saat kamu mengantarkan pesanan mereka dalam kondisi baru.

Jadi, apa pun ukuran dan bentuk kiriman kamu, kamu harus belajar cara mengemas produk kamu untuk memastikan keamanannya selama pengiriman.

Nah itulah fungsi packing barang yang perlu kamu ketahui. Sehingga kamu bisa fokus meningkatkan cara pengemasan paket kamu kedepannya.

Cara Packing Barang Kecil, Besar & Barang Pecah Belah Biar Aman

Setiap paket atau barang memang berbeda – beda ukurannya, oleh karena itu kamu memerlukan cara yang berbeda untuk mengemas mereka agar tetap aman.

Berikut ini adalah cara – cara packing barang dari mulai barang kecil, besar hingga yang pecah belah.

Cara Packing Barang Kecil

Cara Packing Barang Kecil

Cara packing barang kecil ini perlu ekstra karena menjaga agar barang tidak hilang saat pengiriman, berikut adalah cara packing barang kecil;

Berikut cara mengemas barang kecil untuk memastikan keamanannya saat dikirim.

1. Tempatkan produk dalam kotak kardus

Untuk sebagian besar produk yang memenuhi syarat untuk pengiriman paket, kotak kardus lebih baik daripada tas plastik atau kain karena memberikan perlindungan lebih. Dan idealnya kamu harus menggunakan yang baru yang tidak rusak, sobek, atau bengkok.

2. Isi kotak dengan bahan bantalan

Saat kamu meletakkan produk di dalam kotak, harus ada jarak dua hingga tiga inci di setiap sisi untuk memungkinkan bahan bantalan seperti styrofoam, bubble wrap atau kertas. Ini melindungi barang dari benturan keras dan juga mencegahnya bergerak di dalam kotak. Jika kamu mengirimkan produk elektronik, pastikan untuk melindunginya dengan bahan anti statis terlebih dahulu sebelum melapisinya dengan busa, bubble wrap, atau kertas kusut.

3. Rekatkan dengan selotip

Setelah mengisi kotak, kamu menempelkannya dengan selotip untuk mencegah paket kamu terbuka secara tidak sengaja. Kemasan atau lakban cukup kuat dan lengket untuk menjaga kotak kamu tetap tersegel selama proses pengiriman. Biarkan tutup atas terbuka dan rekatkan di bagian paling akhir jika kamu harus menukar barang atau menambahkan lebih banyak barang di dalamnya.

4. Termasuk label dan informasi yang relevan

Ada beberapa label dan informasi relevan yang harus kamu sertakan dalam paket kamu. Ini membantu operator kurir atau ekspedisi membawa kiriman kamu ke tujuan yang dituju, seperti;

  • Alamat pengambilan dan pengiriman yang kamu tulis di bagian luar kotak.
  • Dua salinan label jika operator ekspedisi membutuhkannya. Tempelkan satu di luar dan tinggalkan yang lain di dalam kalau-kalau yang di luar robek.
  • Timbang paketnya untuk mengetahui kisaran ongkos kirim produk kamu

Cara Packing Barang Besar

Cara Packing Barang Besar

Berikut cara mengemas barang berukuran besar agar paket tetap utuh saat tiba di tujuan.

1. Gunakan kemasan yang tahan lama

Karton bergelombang adalah bahan kemasan yang tebal dan kokoh yang dapat menahan beban kotak penuh yang ditumpuk satu sama lain. Dan harus direkatkan dengan baik sehingga dapat melindungi kotak dari sobekan atau robekan bahkan jika bahan bantalannya telah rusak. Selalu gunakan kotak baru yang tidak berlubang atau sobek saat mengemas barang berukuran besar untuk memastikan perlindungan maksimal.

2. Tambahkan bantalan dalam kardus

Bantalan yang tepat di sekitar barang kamu mengurangi kemungkinan kerusakan bahkan jika kiriman kamu salah penanganan selama transit. Gunakan bahan bantalan padat seperti styrofoam atau penutup busa yang direkayasa untuk memperkuat kotak. Hindari juga kertas kusut untuk produk yang besar dan tebal karena bahan ini lebih mudah dikompres dibandingkan jenis bahan bantalan lainnya.

3. Hindari membuat barang terlalu berat

Kotak yang terlalu berat kemungkinan besar akan terjatuh karena sulit ditangani. Pisahkan paket berat menjadi beberapa paket dan pertimbangkan untuk membongkar produk jika memungkinkan agar lebih mudah diangkut.

4. Tempatkan kiriman di atas palet

Kiriman yang lebih berat lebih mudah dipindahkan jika diletakkan di atas palet (platform yang terbuat dari kayu atau plastik yang dirancang untuk menahan tekanan saat memuat dan membongkar kiriman yang berat). Berhati-hatilah agar kiriman kamu tidak melebihi batas berat palet. Juga tempatkan barang-barang berat di tengah untuk mencegahnya miring saat forklift membawa palet.

5. Goyangkan paketnya

Sebelum menyegel tutup atas, goyangkan kotak untuk melihat apakah isi di dalamnya bergerak. Jika bagian dalam meluncur secara signifikan, itu mungkin karena bantalan yang tidak memadai atau tidak terpasang dengan baik. Jika ada suara gemerincing, itu mungkin karena benda-benda lepas yang dapat dengan mudah memecahkan benda-benda rapuh lainnya di dalamnya.

Untuk mengurangi kemungkinan barang rusak pada saat kedatangan, atur ulang dan kemas ulang kiriman kamu sampai kamu tidak dapat mendengar barang bergerak lagi. Banyak operator akan menolak menerima paket jika isi di dalamnya terdengar tidak stabil atau longgar.

Cara Packing Barang Pecah Belah

Cara Packing Barang Pecah Belah

Produk rapuh seperti barang pecah belah, keramik, dan barang yang terbuat dari bahan halus atau rapuh lebih berisiko untuk diangkut karena mudah pecah. Ini membutuhkan lebih banyak perhatian saat pengemasan sehingga mereka bertahan dari benturan dan penurunan yang tak terhindarkan dari proses pengiriman.

Berikut cara melindungi mereka saat transit sehingga pelanggan kamu tidak mendapatkan pesanan yang rusak di depan pintu mereka;

1. Bungkus barang itu sendiri

Jika barang kamu tidak dilengkapi dengan kotak dan penutup khusus, bungkus dengan selapis kertas terlebih dahulu dan rekatkan kertas agar tidak terurai. Jika ada lubang pada barang, isi juga dengan kertas. Kemudian, bungkus dengan satu atau dua lapis bubble wrap dan tutupi seluruh barang. Juga hindari menempelkannya terlalu banyak atau pelanggan dapat merusak item saat melepas semua selotip.

2. Tentukan ukuran kotak yang tepat

Ukuran yang tepat memungkinkan kamu mencapai keseimbangan perlindungan dan efisiensi biaya saat mengirimkan barang. Setelah mengukur dimensi barang yang akan ditempatkan di dalam kotak, harus ada jarak dua hingga tiga inci dari setiap sisi produk untuk bantalan.

Kamu bahkan dapat menempatkan item di kotak yang lebih kecil terlebih dahulu kemudian menempatkannya di kotak yang lebih besar. Metode box-in-box ini juga mengurangi kemungkinan pencurian barang bernilai tinggi karena orang tidak tahu apa yang ada di dalamnya.

3. Buat lapisan bantal

Tujuan bantalan item adalah untuk mencegahnya bergerak terlalu banyak dengan membiarkan sedikit “memberi” dari pengisi bubble wrap cocok untuk ini.
Isi kotak dengan bahan bantalan setinggi dua inci. Kemudian, tempatkan item dan pusatkan di dalam kotak. Setelah itu, masukkan sisa bahan bantalan dan hindari mengisi kotak secara berlebihan.

4. Gunakan bahan kemasan berkualitas tinggi

Pentingnya menggunakan kotak karton bergelombang baru tidak dapat ditekankan cukup untuk barang-barang rapuh karena bahannya paling kuat. Gunakan juga kemasan berat atau lakban untuk menyegel kotak, karena kotak yang disegel dengan baik adalah lapisan pelindung pertama dan terberat dari item tersebut.

Bahan kemasan berkualitas tinggi ini mungkin mahal, tetapi membantu meminimalkan penggantian produk yang lebih mahal dalam jangka panjang.

Nah itulah beberapa cara packing barang ukuran kecil, besar hingga yang mudah pecah agar tetap aman pada saat pengiriman hingga sampai ke rumah pelanggan.

Selamat mencoba tips packing barang ini ya 🙂

(Visited 45 times, 1 visits today)
Close