Written by 3:33 am Marketing

Mass Market : Pengertian, Cara Kerja, Kelebihan & Kekurangan

apa itu mass market, pengertian, kelebihan dan kekurangan

Strategi mass market adalah salah satu strategi yang biasa digunakan oleh pebisnis untuk menjangkau pasar yang lebih besar.

Namun perlu kamu ketahui terlebih dahulu, target pasar adalah hal yang krusial yang memang harus ditentukan terlebih dahulu sebelum kamu memutuskan menjual produk kepada mereka yang kamu sasar. Karena jika kamu asal menargetkan pasar, kemungkinan produk kamu tidak akan ada pasarnya bahkan tidak laku.

Istilah mass market mengacu pada pasar konsumen yang besar dan tidak terdiferensiasi dengan latar belakang yang sangat bervariasi. Produk dan jasa yang dibutuhkan oleh hampir setiap anggota masyarakat cocok untuk mass market. Barang-barang seperti utilitas listrik dan gas, sabun, handuk kertas, dan bensin, misalnya, dapat diiklankan dan dijual ke hampir semua orang, menjadikannya barang mass market.

Mass Marketing (atau pemasaran tidak terdiferensiasi) adalah pendekatan pemasaran bisnis yang berupaya mengiklankan basis pelanggan seluas mungkin, hingga dan termasuk seluruh pasar yang tersedia. Dengan demikian, ini berbeda dengan pemasaran niche di mana pengiklan mencurahkan sumber daya yang besar untuk merancang campaign khusus untuk menjangkau pasar sasaran yang unik (dan lebih kecil).

Biasanya campaign mass market, ditetapkan untuk menghasilkan penjualan volume tinggi dengan menarik sebanyak mungkin orang yang dapat dilakukan pengiklan.

Di era digital, definisi mass market menjadi lebih luas. Berkat munculnya cookie online dan media sosial, pengiklan dapat membuat strategi pemasaran digital yang menggabungkan mass market dengan niche market Dengan kata lain, dengan bantuan begitu banyak data demografis yang tersedia di Internet, kamu dapat menentukan audiens target menjadi masif.

Pertanyaan selanjutnya yang mungkin muncul saat kamu mengenal mass market adalah jadi lebih baik mass market atau niche market jika ingin diterapkan dalam bisnis.

Keunggulan Mass Market Dibandingkan Niche Market

mass market vs niche market

Jika ditelaah lebih dalam, niche market membutuhkan biaya yang jauh lebih sedikit dibandingkan mass market pada saat mengiklankan produknya.

Karena niche market lebih spesifik sedangkan mass market menjangkau pasar yang lebih besar dan luas.

Jika kamu pebisnis pemula, mungkin kamu akan memilih niche market untuk memulai menargetkan pasar, dan biasanya pesaing kamu juga tidak sebanyak mass market.

Namun karena ruang lingkupnya kecil, kamu harus punya daya tarik produk yang bisa membedakan kamu dengan kompetitor di niche yang sama.

Sedangkan keunggulan mass market memang sangat menggoda, kamu bisa menjangkau siapapun di belahan dunia manapun untuk bisa menjadi pelanggan brand kamu.

Bayangkan jika kamu bisa mencapai 3 persen dari populasi di indonesia, mungkin ada lebih dari satu juta pelanggan yang akan membeli produk kamu.

Kekuatan mass market ada di jangkauannya yang lebih luas, tapi yang menjadi catatan kamu adalah bagaimana produk kamu bisa memenuhi kebutuhan mass market tersebut. Selain itu biaya iklannya juga lumayan besar.

Namun akan balik modal ketika kamu mendapatkan keuntungan yang sepadan.

Contoh produk mass market adalah google, google ada untuk kalangan manapun, tak terbatas usia, maupun gender.

6 Alasan Kenapa Pebisnis Menyukai Mass Market

Alasan Kenapa Pebisnis Menyukai Mass Market

Walaupun mass market terbilang penuh resiko, namun ada beberapa alasan kenapa pebisnis menyukai mass market, karena ada banyak manfaat yang bisa didapatkan, yaitu;

1. Efisiensi biaya

Mass market adalah pilihan jika kamu ingin menghemat biaya ketika perusahaan menggunakannya untuk mengiklankan produk yang dianggap perlu oleh konsumen.

Biasanya iklan menjadi lebih murah dibandingkan kamu tidak memakai mass market strategy. Selain itu, kamu tidak perlu menghubungi pelanggan secara individual, karena biasanya brand atau perusahaan yang memakai mass marketing strategy bisa mengkomunikasikan produknya melalui berbagai saluran penyiaran seperti televisi, radio, billboard dan lain – lain. Dengan kata lain, bisnis yang sudah mapan dapat menggunakan teknik pemasaran massal untuk mengiklankan barang atau jasa mereka kepada pelanggan dengan harga yang terjangkau.

2. Jangkauan Lebih Besar

Campaign mass market sering kali menjangkau audiens yang lebih luas jika dibandingkan dengan teknik niche market. Sementara niche market menarik bagi satu jenis pelanggan tertentu, mass market menargetkan semua konsumen di pasar.

Ketika sebuah perusahaan menggunakan pemasaran mass market, ia mengirimkan setiap iklannya ke beberapa saluran dan memiliki potensi untuk menjangkau berbagai pelanggan lebih besar dan lebih luas lagi.

3. Peningkatan penjualan

Karena mass market menarik seluruh populasi di pasar, perusahaan yang menggunakan strategi ini mungkin mengalami penjualan dalam jumlah besar sehingga dapat menghasilkan peningkatan permintaan akan suatu produk terutama bila dilakukan dengan penawaran atau promosi.

Karena perusahaan besar biasanya membayar lebih sedikit untuk iklan mass market dibandingkan dengan teknik promosi lainnya, mereka dapat memperoleh keuntungan lebih tinggi saat membelanjakan lebih sedikit untuk campaign.

4. Meningkatkan Brand Awareness

Mass market dapat meningkatkan brand awareness perusahaan. Pelanggan yang melihat campaign mass market perusahaan beberapa kali atau di berbagai tempat mungkin lebih mudah mengenali brand dan produknya. Citra brand yang kuat dapat menghambat persaingan dari perusahaan lain yang menggunakan mass market dan memiliki produk serupa.

5. Variasi dalam saluran penyiaran

Mass market memungkinkan perusahaan untuk menggunakan pesan serupa di berbagai saluran. Sebuah bisnis dapat memasarkan ke khalayak umum melalui media sosial, radio, televisi, dan iklan.

6. Efisien waktu

Tim pemasaran produk kamu dapat menghemat waktu saat menggunakan teknik mass market. Niche marketing membutuhkan profesional untuk membuat strategi periklanan yang berbeda untuk setiap segmen pemasaran. Mass market mengurangi waktu yang dihabiskan untuk pembuatan iklan dengan menggunakan campaign yang sama untuk setiap jenis pelanggan.

Kelebihan Dan Kekurangan Mass Market

Kelebihan Dan Kekurangan Mass Market

3 Kelebihan Mass Market

Ada banyak manfaat untuk menerapkan strategi mass market. Berikut ini hanya tiga kelebihan yang patut dipertimbangkan:

Brand Awareness yang meningkat: Ketika kamu memasarkan pada skala yang begitu luas, brand Anda menjadi lebih dikenal karena kebutuhan. Mass market bertujuan untuk menampilkan produk kepada sebanyak mungkin orang untuk meningkatkan volume penjualan dan laba atas investasi (ROI). Sebagai bonus, strategi ini juga mengarah pada peningkatan brand awareness secara umum.

Biaya lebih rendah: kurangnya sistem diferensiasi iklan pada mass market membuatnya lebih hemat biaya, menghasilkan harga yang lebih rendah bagi konsumen dan biaya produksi bagi produsen. Efisiensi biaya semacam ini saja adalah salah satu alasan utama strategi ini tetap menarik dibandingkan dengan pemasaran niche bagi banyak perusahaan.

Jangkauan pelanggan yang lebih luas: Jenis pemasaran ini memungkinkan perusahaan kamu menjangkau sebanyak mungkin kelompok orang. Ini mengarah pada penjualan tinggi dengan riset pasar yang jauh lebih sedikit daripada yang diperlukan jika bisnis kamu mengambil pendekatan yang lebih bertarget.

Selain kelebihan dari Mass market, ada juga 3 kekurangan dari mass market yang perlu kamu waspadai, sehingga pada saat menjalankan bisnis, kamu sudah tahu harus melakukan apa untuk menghindari kekurangan dari strategi mass market ini.

3 Kekurangan Mass Market

Mass market memiliki potensi kerugiannya. Ingatlah ketiga kelemahan mass market ini saat mengevaluasi apakah cocok untuk bisnis atau brand kamu jika diteruskan dalam jangka panjang.

Ketergantungan pada skalabilitas: Keberhasilan mass market seringkali bergantung pada kemampuan perusahaan untuk meluncurkannya dalam skala besar. Perusahaan yang lebih kecil mungkin mengalami kesulitan mengumpulkan modal yang diperlukan di muka untuk memulai strategi pemasaran yang begitu luas. Karena kembali lagi mass market lebih baik digunakan untuk bisnis yang memang sudah mapan secara financial.

Kurangnya penyesuaian iklan: Beriklan ke banyak orang berarti kehilangan kemampuan untuk menyesuaikan produk Anda. Teknik pemasaran skala besar cenderung satu ukuran cocok untuk semua, yang berarti Anda kehilangan kesempatan untuk beriklan ke kelompok orang yang lebih spesifik.

Persaingan yang lebih ketat dari brand lain: Karena pesan iklan mass market begitu luas, mereka membuka pintu bagi perusahaan saingan untuk lebih langsung menargetkan demografi dan segmen pasar. Dengan kata lain, ketika Perusahaan A berupaya menjangkau sebanyak mungkin orang, Perusahaan B memiliki kesempatan untuk secara lebih langsung menangani kebutuhan pelanggan yang lebih spesifik.

Nah itu beberapa keuntungan dan kekurangan dari strategi mass market yang bisa jadi pertimbangan kamu untuk memulai bisnis dengan strategi ini.

Semoga artikelnya dapat membuka wawasan kamu lebih luas tentang strategi marketing.

(Visited 166 times, 1 visits today)
Close