Written by 10:15 am Marketing

Cara Menentukan Target Pasar Yang Tepat Untuk Bisnis Online

cara menentukan target pasar yang tepat

Jika kamu baru saja memulai usaha atau bisnis, cara menentukan target pasar yang tepat berikut ini cocok untuk dipraktekkan.

Bisnis akan berkembang pesat jika kamu mengetahui target pasar yang tepat, sehingga produk kamu pun laku karena memang ada pasarnya, dan dibutuhkan oleh pasar.

Target pasar Kamu menentukan keseluruhan strategi pemasaran yang akan dijalankan, mulai dari cara Kamu mengembangkan dan menamai produk atau layanan Kamu hingga channel pemasaran yang Kamu gunakan untuk mempromosikannya.

Target pasar Kamu bukanlah “semua orang” (kecuali Kamu adalah Google). Tugas Kamu dalam menentukan target pasar adalah mengidentifikasi dan memahami niche yang lebih kecil dan relevan sehingga Kamu dapat mendominasi pasar tersebut dengan brand kamu.

Ibaratnya kamu mempersempit fokus Kamu sambil memperluas jangkauan Kamu, niche spesifik, tapi bisa menjangkau lebih banyak.

Apa Itu Target Pasar?

apa itu target pasar

Target pasar adalah kelompok orang tertentu yang ingin Kamu jangkau dengan pesan atau promosi pemasaran Kamu. Mereka adalah orang-orang yang kemungkinan besar akan membeli produk atau layanan Kamu, dan mereka dipersatukan oleh beberapa karakteristik umum, seperti demografi dan perilaku.

Semakin jelas Kamu mendefinisikan target pasar Kamu, semakin baik Kamu dapat memahami bagaimana dan di mana menjangkau calon pelanggan ideal Kamu. Kamu dapat memulai dengan kategori luas seperti milenial misalnya, tetapi Kamu harus mendapatkan lebih banyak detail dari itu untuk mencapai tingkat konversi terbaik.

Jangan takut untuk menjadi sangat spesifik. Ini semua tentang menargetkan upaya pemasaran Kamu secara efektif, bukan menghentikan orang untuk membeli produk Kamu.

Orang-orang yang tidak termasuk dalam target pemasaran Kamu masih dapat membeli dari Kamu, tetapi mereka bukan fokus utama Kamu saat menyusun strategi pemasaran. Kamu tidak dapat menargetkan semua orang, tetapi Kamu dapat menjual kepada semua orang.

Target pasar Kamu harus didasarkan pada riset, bukan firasat atau tebak – tebakan asal. Kamu harus mengejar orang-orang yang benar-benar ingin membeli dari Kamu, bahkan jika mereka bukan pelanggan yang awalnya ingin Kamu jangkau.

Kenapa Target Pasar Yang Tepat Sangat Berguna Untuk Bisnis ?

Kenapa Target Pasar Yang Tepat Sangat Berguna Untuk Bisnis

Jika kamu ingin bisnis mendapatkan keuntungan dan menjadi lebih sukses, maka target pasar yang tepat adalah kuncinya.

Kenapa target pasar yang tepat sangat berguna untuk bisnis? Jawabannya karena dengan pasar yang tertarget, kamu bisa menjual produk sesuai dengan pasar, dan tingkat pembeliannya jauh lebih tinggi.

Sebagai contoh, jika kamu menjual produk yang non daging, maka target pasar yang tepat adalah kelompok “vegetarian”, tingkat pembelian akan tinggi karena kamu menyediakan apa yang pasar butuhkan. Dari Sinilah kamu mendapatkan keuntungan.

Selain itu, ada alasan lain yang membuat target pasar yang tepat berguna untuk bisnis, yaitu :

1. Membangun minat

membangun minat

Contoh lain dari pentingnya target pasar adalah bahwa konsumen di pasar memiliki berbagai karakteristik yang membuat mereka lebih cenderung menunjukkan minat terhadap penawaran dari brand daripada konsumen lain.

Karakteristik ini mungkin bersifat demografis, seperti jenis kelamin, usia, dan tingkat pendapatan; perilaku, seperti menggunakan produk secara berlebihan; atau terkait gaya hidup, seperti ingin kurus, atau ingin berat badan naik.

Misalnya, salah satu target pasar untuk kamu yang berjualan sepatu atletik atau sport mungkin terdiri dari orang dewasa yang lebih muda, lebih sehat, dan lebih senang dalam olahraga daripada teman sebayanya.

2. Menciptakan loyalitas Brand

loyalitas brand

Biasanya promosi sebuah bisnis akan tertuju pada target pasar yang disasar. Sehingga lebih fokus.

Promosi dalam sebuah brand, memiliki fokus kepada pelanggan, dimana promosi yang ditujukan secara spesifik akan membuat pelanggan merasa dihargai, sehingga tingkat loyalitas brand akan semakin meningkat.

3. Membuat brand tetap kompetitif

Dengan berfokus secara ketat pada target pasar, brand dapat memantapkan dirinya sebagai ahli dalam memberikan keinginan dan kebutuhan kelompok yang disasar.

Secara keseluruhan, kehadiran kamu yang kuat di target pasar akan menjadi penghalang bagi pesaing untuk bisa memasuki pasar yang sama. Dan kamu harus bisa mempertahankan keunggulan kompetitif.

Itulah yang menjadi alasan kenapa target pasar yang tepat sangat penting dalam bisnis. Namun jika kamu belum mengetahui apa saja jenis rincian target pasar dan segmentasinya secara lengkap, kamu wajib terus membaca artikel ini sampai habis ya.

Target Pasar & Segmennya Secara Lengkap

Sebelum merincikannya, apakah kamu tahu Apa itu segmentasi target pasar?

Segmentasi target pasar adalah proses membagi target pasar kamu menjadi kelompok yang lebih kecil dan lebih spesifik. Ini memungkinkan kamu membuat pesan pemasaran atau promosi yang lebih relevan untuk setiap grup.

Pengertian lain dari Segmentasi pasar adalah teknik yang dapat Kamu gunakan untuk membagi basis pelanggan Kamu menjadi subkelompok berdasarkan karakteristik bersama, seperti usia, pendapatan, hobi, dan lokasi. Tujuan segmentasi adalah menyesuaikan upaya pemasaran dengan profil pelanggan ideal (ICP) Kamu, yaitu pelanggan yang kemungkinan besar akan membeli produk atau layanan Kamu.

Ingat, Kamu tidak bisa menyasar semua orang. Tetapi Kamu bisa menjadi hal yang berbeda untuk kelompok orang yang berbeda.

Misalnya, sebagai seorang vegetarian, kamu sudah makan banyak Burger yang tanpa daging, kamu bisa jadi termasuk dalam target pelanggan, namun segmentasi pasarnya sangat kecil dari pelanggan burger yang memang menyukai daging.

Baca juga : Bagaimana Cara Menarik Pelanggan Agar Membeli Produk Kita ?

Untuk bisa merincikan segmentasi target pasar, kamu perlu mengumpulkan data tentang pelanggan yang saat ini kamu miliki.

Sebagai langkah awal yang bagus, kamu bisa mengetahui siapa yang paling ingin membeli produk Kamu adalah dengan mengidentifikasi siapa yang sudah menggunakan produk atau layanan Kamu.

Setelah Kamu memahami karakteristik yang menentukan basis pelanggan Kamu, Kamu dapat mengejar lebih banyak orang dengan karakteristik seperti itu.

Walaupun mungkin pada realitanya, kamu hanya memiliki sedikit informasi mengenai pelanggan kamu, tapi bukan berarti kamu menambahkan banyak pertanyaan ke pesanan Kamu hanya untuk tujuan riset audiens.

Justru hal ini dapat mengganggu pelanggan dan mengakibatkan mereka batal membeli.

Tapi pastikan untuk menggunakan informasi yang Kamu peroleh secara alami, beberapa poin data yang mungkin ingin Kamu pertimbangkan adalah:

  • Umur: Kamu tidak perlu terlalu spesifik di sini. Kemungkinan besar tidak akan ada bedanya apakah rata-rata pelanggan Kamu berusia 24 atau 27 tahun. Tetapi mengetahui dekade atau umur dari pelanggan Kamu bisa sangat berguna.
  • Lokasi (dan zona waktu): Di dunia atau di tempat mana pelanggan Kamu  tinggal? Selain memahami area geografis mana yang akan ditargetkan, ini membantu Kamu mengetahui jam berapa yang paling penting bagi staff kamu yang mengurus penjualan dan pelayanan untuk online dan melayani pelanggan serta jam berapa Kamu harus menjadwalkan iklan dan postingan sosial media kamu untuk memastikan visibilitas terbaik.
  • Bahasa: Jangan menganggap pelanggan Kamu berbicara dengan bahasa yang sama dengan Kamu. Dan jangan menganggap mereka berbicara dalam bahasa yang dominan di lokasi  mereka (atau Kamu) saat ini.
  • Pola berbelanja: Berapa banyak uang yang harus dibelanjakan pelanggan Kamu saat ini? Bagaimana mereka mendekati pembelian dalam kategori harga Kamu?
  • Minat: Apa yang disukai pelanggan Kamu, selain menggunakan produk atau layanan Kamu? Acara TV apa yang mereka tonton? Bisnis lain apa yang berinteraksi dengan mereka?
  • Tantangan: Masalah apa yang dihadapi pelanggan Kamu? Apakah Kamu memahami bagaimana produk atau layanan Kamu membantu mereka mengatasi tantangan tersebut?
  • Circle kehidupan: Apakah pelanggan Kamu kemungkinan besar adalah mahasiswa? Orang tua baru? Orang tua remaja? Pensiunan?

Jika Kamu menjual produk B2B, kategori Kamu akan terlihat sedikit berbeda. Kamu mungkin ingin mengumpulkan informasi tentang ukuran bisnis yang membeli dari Kamu, dan informasi tentang jabatan orang yang cenderung membuat keputusan pembelian. Apakah Kamu memasarkan ke CEO? CTO-nya? Manajer pemasaran sosial? Dan lain sebagainya.

Manfaat dari Segmentasi Pasar untuk bisnis

manfaat segmentasi pasar

Selain untuk membuat target pasar yang tepat, segmentasi ini mempunyai manfaat lainnya, yaitu :

  • Kamu bisa memasuki pasar yang baru
  • Bangun produk yang memecahkan masalah pelanggan
  • Meningkatkan proses penjualan
  • Mendorong lebih banyak pendapatan dari pemasaran email
  • Mendorong lebih banyak pendapatan dari pemasaran media sosial
  • dan Meningkatkan retensi pelanggan

Untuk bisa semakin memantapkan target pasar yang kamu sasar, ada 4 tipe segmentasi yang bisa digunakan untuk membuat target pasar kamu, yaitu :

Tipe Segmentasi Target Pasar

  1. Segmentasi demografis: Siapa (The Who)

Banyak digunakan oleh brand dengan konsep D2C, segmentasi demografis adalah salah satu jenis segmentasi yang paling sederhana namun efektif. Kamu dapat menggunakan segmentasi demografis untuk membagi audiens Kamu dan membuat persona pelanggan berdasarkan informasi objektif, seperti:

  • Usia
  • Jenis kelamin
  • Penghasilan
  • Tingkat pendidikan
  • Agama
  • Profesi/jabatan di perusahaan

Misalnya, jika Kamu mengelompokkan audiens berdasarkan pendapatan pelanggan, Kamu dapat menargetkan mereka dengan produk yang sesuai dengan batasan anggaran mereka.

Jika Kamu adalah bisnis kecil atau baru mengenal bisnis secara online, ini adalah jenis segmentasi langsung dengan tiga keuntungan utama:

  • Sangat mudah untuk mengumpulkan informasi
  • Sangat mudah untuk mengukur & menganalisis
  • Ini hemat biaya
  1. Segmentasi psikografis: Mengapa (The Why)

Segmentasi psikografis adalah proses pengelompokan orang berdasarkan kesamaan nilai pribadi, pendapat politik, aspirasi dan karakteristik psikologis.

Misalnya, Kamu dapat mengelompokkan pelanggan berdasarkan:

Kepribadian, Hobi, Status sosial, Opini, Tujuan hidup, Nilai dan keyakinan serta Gaya hidup

Karena karakteristik ini bersifat subyektif, psikografis adalah segmen yang lebih sulit untuk diidentifikasi, tetapi juga yang paling berharga. Tempat terbaik untuk mengumpulkan data untuk segmentasi psikografis adalah melalui alat analitik audiens dan media sosial Kamu, tetapi Kamu juga harus menggunakan survei, wawancara, dan grup fokus untuk memperkuat pemahaman pelanggan Kamu di segmen ini.

Melalui segmentasi psikografis, Kamu bisa mendapatkan wawasan mendalam tentang kesukaan, ketidaksukaan, kebutuhan, keinginan, dan cinta pelanggan Kamu. Kamu kemudian dapat membuat kampanye pemasaran yang sesuai dengan profil psikografis mereka.

  1. Segmentasi geografis: Dimana (The Where)

Segmentasi geografis adalah proses pengelompokan pelanggan berdasarkan tempat tinggal dan tempat mereka berbelanja. Orang yang tinggal di kota, daerah, atau kode pos yang sama biasanya memiliki kebutuhan, pola pikir, dan preferensi budaya yang serupa.

Keuntungan sebenarnya dari segmentasi geografis adalah memberikan wawasan tentang Iklim, Budaya, Bahasa dan Kepadatan populasi – (perkotaan vs pedesaan)

Seperti semua metode segmentasi pasar, Kamu perlu menganalisis data untuk memahami bagaimana setiap faktor memengaruhi perilaku belanja pelanggan Kamu. Misalnya, orang yang tinggal di iklim atau cuaca yang hangat cenderung mencari pakaian yang berbahan adem bahkan tipis, sehingga nyaman dipakai.

  1. Segmentasi perilaku: Bagaimana caranya (The How)

Segmentasi perilaku adalah proses pengelompokan pelanggan berdasarkan perilaku umum yang mereka tunjukkan saat berinteraksi dengan brand Kamu.

Untuk jenis segmentasi ini, Kamu dapat mengelompokkan audiens berdasarkan:

Kebiasaan belanja, Kebiasaan membeli, Kebiasaan menjelajah, Interaksi dengan merek Kamu, Loyalitas terhadap merek Kamu dan Feedback terhadap produk kamu.

Kumpulkan data objektif ini melalui analitik situs web Kamu dan Kamu dapat mengidentifikasi pola perilaku pelanggan Kamu yang membantu memprediksi bagaimana mereka akan berinteraksi dengan brand Kamu di masa mendatang.

Kemudian Kamu dapat memanfaatkan hipotesis ini untuk memberikan rekomendasi hasil personalisasi yang memenuhi kebutuhan pelanggan Kamu.

Misalnya aplikasi Spotify, yang bisa memberikan pengguna playlist dari berbagai jenis genre dan artis yang pernah pelanggan mereka dengarkan.

Setelah segmentasi target pasar kamu identifikasi, hal berikutnya harus kamu lakukan adalah riset kompetisi dari pesaing kamu, sehingga kamu bisa membuat beberapa hal yang bisa menghindari atau melawan persaingan dengan pesaing bisnis kamu.

Riset Kompetisi

riset kompetisi

riset kompetisi adalah jenis riset strategi yang memantau dan menganalisis apa yang dilakukan pesaing kamu.

Tujuan melakukan riset kompetisi adalah untuk mendapatkan pemahaman mendalam tentang pesaing yang  dapat membantu kamu mengidentifikasi peluang di pasar dan menjaga agar produk atau layanan yang kamu tawarkan tetap kompetitif dan terkini.

Akan sangat bermanfaat untuk melakukan riset kompetisi secara menyeluruh pada tahap-tahap penting dalam mendirikan dan menjalankan bisnis, seperti saat meluncurkan rangkaian produk baru.

Namun, sama pentingnya untuk mengikuti beberapa tingkat pemantauan persaingan yang konsisten secara berkelanjutan. Hal ini dapat membantu bisnis kamu untuk terus memantau perubahan dan perkembangan dalam pasar industri kamu.

Beberapa bidang utama yang mungkin ingin kamu pertimbangkan jika kamu melakukan riset kompetisi di tingkat yang lebih tinggi meliputi:

  • Kamu harus membuat daftar pesaing.
  • Siapa target pasar mereka?
  • Apa yang membuat mereka, produk atau layanan mereka unik?
  • Selain itu kamu perhatikan Poin harga.

Analisis yang lebih mendalam dapat mencakup beberapa hal berikut:

  • Fitur situs web.
  • Engagement dan strategi media sosial.
  • Pemasaran konten.
  • Email Pemasaran.
  • Promosi.
  • Analisis ulasan pelanggan
  • Posisi dalam hasil pencarian.
  • Opsi pembayaran dan pengiriman.

Sementara riset pesaing dapat memakan waktu, informasi yang kamu kumpulkan, peluang yang disajikannya, dan ide-ide yang kemungkinan akan membantu kamu dalam menghadapi pesaing nantinya, semuanya sangat berharga untuk memajukan bisnis kamu.

Kamu akan menemukan bahwa banyak riset kompetisi perlu dilakukan secara manual, tetapi ada juga beberapa alat yang tersedia secara online yang dapat membantu kamua mengumpulkan data dan informasi tertentu dengan cepat dan efisien.

Berikut adalah beberapa cara untuk mengidentifikasi siapa pesaing langsung Kamu:

Riset pasar: Pelajari pasar untuk menemukan perusahaan yang menjual produk serupa yang memenuhi tujuan yang sama. Bicaralah dengan tim penjualan Kamu untuk mengetahui perusahaan mana yang sering muncul dalam proses penjualan mereka.

Feedback pelanggan: Setelah pelanggan memutuskan produk Kamu, tanyakan kepada mereka produk lain apa yang mereka pertimbangkan. Ini akan membantu Kamu mengidentifikasi perusahaan yang terkait erat.

Media sosial dan komunitas online: Banyak orang mencari rekomendasi di media sosial atau forum seperti Quora atau jejaring sosial instagram atau facebook. Kamu bisa selidiki percakapan pelanggan di situs ini untuk menemukan pesaing potensial.

Jika anda butuh informasi lengkap terkait riset kompetisi, anda bisa baca apa itu riset kompetitor, manfaat dan cara melakukannya.

Nah itulah pengertian target pasar dan beberapa segmentasi target pasar yang bisa kamu ketahui untuk bisa memajukan bisnis kamu nantinya.

(Visited 120 times, 1 visits today)
Close