Written by 11:40 pm Marketing

Direct Selling: Panduan Pemula untuk Memulai Bisnis Direct Sales

Direct Selling: Panduan Pemula untuk Memulai Bisnis Direct Sales

Direct selling adalah proses penjualan produk dalam pengaturan non-ritel, misalnya di rumah, online, atau tempat lain yang bukan toko.

Produk yang dijual melalui direct selling biasanya tidak ditemukan di lokasi ritel tradisional. Ini berarti menemukan distributor atau perwakilan adalah satu-satunya cara untuk membelinya.

Dalam pengaturan ritel tradisional, produk dijual secara online atau di toko fisik, namun direct langsung sangat bergantung pada pebisnis yang tampil di depan pelanggan dalam pengaturan nontradisional.

Direct selling biasanya dikaitkan dengan Host or party-plan sales dan bisnis multi level marketing. Tapi mereka bukan satu-satunya yang menggunakan direct selling. Banyak perusahaan B2B menggunakan direct selling untuk menargetkan dan menjual kepada pelanggan akhir mereka.

Misalnya, banyak bisnis yang menjual perlengkapan kantor akan mengirimkan perwakilannya langsung ke toko yang dapat menggunakan layanan mereka.

Penting untuk dicatat bahwa direct selling tidak sama dengan pemasaran langsung. Dalam kasus pertama, distributor atau perwakilan perorangan menjangkau pelanggan secara langsung.

Sementara itu, dalam kasus kedua, perusahaan memasarkan langsung ke klien. Beberapa contoh pemasaran langsung termasuk email, selebaran, surat promosi, iklan, panggilan telepon, situs web, dan lainnya.

Jenis Direct Selling dan bagaimana cara kerjanya?

Jenis Direct Selling dan bagaimana cara kerjanya

Ada beberapa jenis direct selling yang bisa kamu ketahui, yaitu;

1. Single-level direct selling

direct selling jenis ini biasanya dilakukan secara tatap muka, misalnya melalui door-to-door atau one-on-one presentation. Namun, itu juga dapat dilakukan secara online.

Akibatnya, tenaga penjualan memperoleh penghasilan dari penjualan komisi dan bonus sesekali dari perusahaan tempat mereka mendapatkan produk. Mereka tidak merekrut perwakilan penjualan lain untuk menerima lebih banyak pendapatan.

2. Host or party-plan sales

Jenis penjualan ini terjadi dalam pengaturan grup. Metode utama untuk menghasilkan prospek penjualan adalah dengan menyelenggarakan acara sosial dan menawarkan produk untuk dijual.

Tenaga penjualan kemudian menggunakan model penjualan Host or party-plan sales sebagai sumber bisnis masa depan dengan menanyakan kepada pelanggan apakah mereka juga ingin mengadakan party sales semacam itu.

3. Multi Level Marketing (MLM)

Jika Kamu seorang penjual bisnis multi-level, fokus utama Kamu adalah merekrut anggota, bukan produk itu sendiri.

Apa yang membuat MLM berbeda dari jenis direct selling lainnya adalah pendapatan yang diperoleh berdasarkan komisi penjualan dan penjualan yang dilakukan oleh mitra bisnis lain yang direkrut ke dalam perusahaan.

MLM populer di kalangan orang-orang yang ingin bekerja dari rumah, tetapi mereka bisa berisiko untuk berpartisipasi karena biaya di muka yang besar, target yang sulit dipenuhi, dan pembayaran tergantung pada rekrutan seseorang.

Secara umum cara kerja direct selling adalah menjual produk secara langsung kepada pelanggan, dengan metode atau jenis direct selling yang ada, seperti misalnya menggunakan single level direct selling, kamu bisa datang door to door untuk menawarkan produk.

Keuntungan dan risiko dari bisnis direct selling

Keuntungan dari direct selling adalah sebagai berikut;

  • Kamu tidak perlu memiliki tim yang luas yang mendukung Kamu untuk memulai direct selling. Yang Kamu butuhkan hanyalah satu orang untuk membuat materi pemasaran untuk menjangkau pelanggan potensial.
  • Tanpa perantara, Kamu mengontrol citra dan pesan promosi Kamu.
  • Kamu berbisnis untuk diri sendiri, artinya Kamu bisa bekerja dari rumah.
  • Tidak ada prasyarat, sehingga siapa pun dapat melakukan direct selling, tanpa memandang pendidikan atau riwayat pekerjaan.
  • Tidak ada jam kerja yang pasti, yang mengarahkan Kamu untuk dapat bekerja pada saat yang nyaman bagi Kamu, yang merupakan alasan utama mengapa banyak ibu rumah tangga bisa menjadi direct selling sales.

Risiko atau kerugian dari direct selling adalah;

  • Jika penjual memiliki lebih banyak insentif untuk merekrut penjual lain daripada menjual inventaris, maka itu mungkin merupakan skema piramida ilegal.
  • direct selling dibangun untuk individu yang keluar dengan beberapa jaringan aktif yang bersedia membeli. Bisnis ini tanpa henti dan membutuhkan output yang signifikan untuk memperluas jaringan dan meningkatkan penjualan secara terus menerus. Ini menyisakan kerugian besar karena membatasi jaringan bagi banyak orang.
  • direct selling seringkali datang tidak diundang. Sering kali pengalaman (baik melalui telepon, secara langsung, atau melalui media sosial) terasa seperti Kamu mencoba membujuk prospek untuk membeli sesuatu yang tidak mereka inginkan.

Tips dan trik sukses dalam bisnis direct selling

Berikut ini adalah tips dan trik sukses yang bisa kamu praktekkan jika ingin memulai bisnis direct selling, yaitu;

1. Jual Produk yang kamu sukai

Menggunakan produk atau layanan yang Kamu jual adalah tip teratas untuk menjadi penjual langsung yang sukses.

Konsumen tahu kapan seseorang benar-benar menyukai apa yang mereka jual. Ketika Kamu memiliki pengalaman pribadi dengan apa yang Kamu jual, Kamu dapat mengungkapkan antusiasme yang jujur ​​dan menawarkan kesaksian Kamu sendiri, yang keduanya membantu mempengaruhi keputusan pembeli.

2. Identifikasi audiens potensial

Seperti bisnis apa pun, Kamu perlu mengidentifikasi audiens dan mengetahui dengan pasti siapa pembeli ideal Kamu, sehingga Kamu dapat secara khusus menargetkan mereka dengan pemasaran Kamu. Untuk mengetahui target pasar, Kamu perlu membuat profil konsumen, yang merupakan gambaran rinci tentang siapa pembeli Kamu. Profil konsumen dapat meliputi:

  • Umur rata-rata
  • Jenis kelamin
  • Tingkat pendapatan sekali pakai
  • Letak geografis
  • Dinamika keluarga (menikah, lajang, anak-anak, dll.)
  • Suku
  • Agama
  • Hobi/Minat
  • Pekerjaan

Hal ini dapat membantu Kamu mempersempit target audiens yang kemungkinan besar tertarik dengan apa yang Kamu katakan.

3. Cari tahu dimana tempat audiens target kamu berada

Sama seperti Kamu perlu mengidentifikasi kepada siapa tepatnya untuk menjual, Kamu perlu tahu di mana mereka menghabiskan waktu paling banyak sehingga Kamu dapat menjangkau mereka secara efisien. Saat online, pikirkan tentang situs web apa yang mereka gunakan dan platform sosial mana yang paling sering mereka gunakan.

4. Berjualan dengan mendongeng atau storytelling

Kamu perlu memahami mengapa target pasar Kamu membutuhkan produk/layanan Kamu dan nilai apa yang ditawarkan oleh penawaran Kamu bagi mereka, sehingga Kamu dapat mentransfer fitur hebat dari penawaran Kamu ke dalam cerita menarik yang melibatkan konsumen secara emosional.

Mendongeng atau storytelling adalah praktik pemasaran umum yang menciptakan hubungan yang lebih pribadi antara bisnis dan pembelinya dengan berfokus pada bagaimana suatu produk dapat mengubah kehidupan sehari-hari mereka.

Keterlibatan ini tumbuh saat konsumen membagikan cerita mereka sendiri, yang membantu menyebarkan pesan dan mengundang lebih banyak calon konsumen ke dalam percakapan.

5. Buatlah branding yang unik

Penting untuk membedakan branding diri Kamu dari orang lain yang menjalankan bisnis direct selling yang sama dengan Kamu untuk menarik lebih banyak calon pembeli. Pikirkan tentang apa yang membedakan Kamu dan bisnis Kamu dari orang lain di industri Kamu, dan tunjukkan keunikan Kamu dalam pemasaran, konten media sosial, serta copywriting dan desain situs web Kamu.

6. Selalu Follow Up Calon Pelanggan Kamu

Mengembangkan sistem follow up  adalah cara lain agar direct selling bisa sukses. Banyak calon pelanggan akan mengatakan tidak untuk pertama kalinya, tetapi kemudian akan memutuskan bahwa ini adalah waktu yang tepat bagi mereka untuk berkomitmen setelah tenaga penjualan menghubungi mereka lagi.

Terkadang dibutuhkan beberapa follow up untuk bisa closing. Tenaga penjualan yang hebat tetap berhubungan tidak hanya dengan calon klien, tetapi juga klien saat ini.

Cara Promosi Direct Selling Secara Online

1. Mulailah dengan blog

Apa pun industri kamu, blogging adalah cara yang efektif untuk mempromosikan bisnis. Itulah alasan 55% pemasar menjadikan pembuatan konten blog sebagai prioritas utama mereka.

Blogging membantu menarik orang, membangun hubungan yang kuat dan dapat dipercaya dengan mereka, dan akhirnya mengubah mereka menjadi pelanggan.

Untuk mencapainya, buat blog kamu informatif dan bermanfaat bagi audiens target potensial kamu. Posting bukan berita perusahaan kamu, tetapi artikel yang bermanfaat yang bisa memberikan pengetahuan lebih terkait produk yang kamu jual.

Maka ketika kamu melakukan salah satu jenis direct selling, blog bisa jadi social proof kamu untuk meyakinkan pelanggan agar membeli produk kamu.

Baca juga : Cara Marketing Online Yang Akan Membuat Bisnismu Melonjak

2. Gunakan lead magnet

Setelah kamu memiliki blog atau situs web, manfaatkan lead magnet, penawaran khusus untuk audiens kamu hanya dengan menggunakan alamat email mereka. Lead Magnet bisa berupa apa saja yang siap kamu sarankan kepada calon pelanggan seperti: diskon, hadiah dengan pembelian, e-book, daftar cek, layanan tambahan, dan banyak lagi. Setelah seseorang mengisi formulir di lead magnet, mereka dapat melanjutkan ke sales funnel berikutnya.

Kamu juga bisa menggunakan ini saat bertemu langsung baik online maupun offline dengan calon pelanggan, berikan lead magnet ini sebagai nilai lebih agar calon pelanggan merasakan benefit lain dari produk yang kamu jual.

3. Gunakan Social Media

Jejaring sosial adalah saluran yang bagus untuk berkomunikasi dengan audiens. Hampir setengah dari populasi global menghabiskan sekitar 2,5 jam di media sosial setiap hari.

Dengan menggunakan media sosial, perusahaan bisa meningkatkan brand awareness mereka.

Baca juga : Cara Jualan Di Instagram Agar Laris

Selain itu membangun komunitas yang kuat di sekitar brand kamu. Bisa juga untuk memperkuat hubungannya dengan klien, brand menawarkan konsultasi online gratis, memposting ulang publikasi mereka, dan mendorong mereka untuk membagikan pemikiran mereka tentang segala hal yang penting.

Ketika kamu menggunakan jenis direct selling, sosial media juga bisa kamu manfaatkan untuk membuat kamu terlihat lebih profesional, sehingga audiens akan memiliki trust kepada kamu.

Itulah sekilas tentang direct selling, jika kamu pemula panduan ini bisa kamu pakai untuk bisa sukses menjalankan direct selling.

Selamat mencoba.

(Visited 29 times, 1 visits today)
Close