Written by 8:58 pm Informasi

Efikasi Diri : Pengertian, Contoh & Cara Meningkatkannya

Apakah Kamu pernah mendengar tentang efikasi diri sebelumnya? Jika kamu belum pernah mendengar, baca artikel ini sampai habis jika ingin mengetahui bagaimana konstruksi diri kamu sendiri dan bagaimana menumbuhkan citra dan kepercayaan diri sendiri di lingkungan manapun kamu berada.

Pada dasarnya, self efficacy bukanlah citra diri, harga diri, atau konstruksi serupa lainnya.

Ini sering diberi arti yang sama dengan variabel seperti ini, bersama dengan kepercayaan diri, harga diri, atau optimisme. Namun, ini memiliki definisi yang sedikit berbeda dari konsep terkait lainnya.

Baca terus untuk mengetahui tentang self-efficacy dan apa yang membedakannya dari konstruksi “diri” lainnya.

Pengertian Efikasi Diri

Efikasi Diri Pengertian, Contoh & Cara Meningkatkannya

Efikasi Diri (Self-efficacy) adalah keyakinan yang kita miliki terhadap kemampuan kita sendiri, khususnya kemampuan kita untuk menghadapi tantangan di depan kita dan menyelesaikan tugas dengan sukses.

Kemampuan diri secara umum mengacu pada keyakinan kita secara keseluruhan pada kemampuan kita untuk berhasil, tetapi ada banyak bentuk kemampuan diri yang lebih spesifik juga (misalnya, akademik, pengasuhan anak, olahraga, maupun jadi pebisnis).

Meskipun self-efficacy terkait dengan rasa harga diri atau nilai kita sebagai manusia, setidaknya ada satu perbedaan penting.

Sementara self esteem lebih terfokus pada “keberadaan” (misalnya, merasa bahwa kamu benar-benar dapat diterima apa adanya), efikasi diri lebih terfokus pada “melakukan” (misalnya, merasa bahwa kamu menghadapi tantangan).

Untuk memperkuat hasilnya, memiliki seorang mentor mungkin adalah pilihan tepat. Kamu bisa baca Pentingnya Mentoring Untuk Membantu Pengembangan Diri.

Contoh Efikasi Diri Yang Perlu Kamu Tahu

Cara Meningkatkan Efikasi Diri

Berikut ini ada 5 Contoh Efikasi Diri yang bisa kamu ketahui;

Self-efficacy, ini relatif mudah dikenali karena mereka yang memiliki self efficacy tinggi cenderung lebih sering berprestasi, berhasil, dan sukses daripada yang lain.

Efikasi diri yang tinggi dapat terwujud dalam satu atau beberapa sifat dan perilaku berikut ini, antara lain:

  1. Seorang siswa yang tidak terlalu berbakat dalam mata pelajaran tertentu tetapi percaya pada kemampuannya sendiri untuk mempelajarinya dengan baik;
  2. Seorang pria yang memiliki nasib buruk dengan hubungan sejauh ini, tetapi mempertahankan pandangan positif tentang kemampuannya untuk terhubung dengan kencan yang akan datang;
  3. Seorang calon ibu yang gugup merawat bayi yang baru lahir, tetapi percaya bahwa dia memiliki apa yang diperlukan untuk berhasil, tidak peduli betapa sulit atau menakutkannya saat si bayi lahir
  4. Lulusan baru yang mengambil pekerjaan profil tinggi, status tinggi yang belum pernah dia lakukan sebelumnya, tetapi dia merasa dia bisa berhasil;
  5. Seorang wirausahawan yang mencurahkan hati dan jiwanya untuk membangun bisnisnya, tetapi dengan cepat beralih ke ide hebat berikutnya ketika bisnisnya dihadapkan pada tantangan yang tidak dapat diatasi dan tidak terduga.

Ada banyak contoh yang lebih spesifik dari efikasi diri yang tinggi, yang perlu Kamu lakukan untuk menemukannya adalah melihat-lihat! Tentunya Kamu mengenal setidaknya beberapa orang dengan rasa percaya diri yang kuat, amati sikap dan perilaku mereka saat menghadapi tantangan, dan Kamu akan mendapatkan contoh kehidupan nyata tentang efikasi diri yang tinggi dalam tindakan.

Contoh efikasi diri lainnya adalah ketika kamu seorang pemula dalam bisnis, kemudian terjun ke bisnis yang sama sekali tidak kamu kuasai, tetapi kamu percaya dengan belajar kamu bisa berbisnis lebih baik.

Artinya efikasi diri kamu terbentuk disini, kamu percaya dapat menghadapi tantangan apapun saat kamu melakukan kegiatan bisnis kamu di masa yang akan datang.

5 Cara Meningkatkan Efikasi Diri

Contoh Efikasi Diri Yang Perlu Kamu Tahu

Bagaimana cara meningkatkan efikasi diri agar kamu lebih punya keyakinan yang kuat saat akan melakukan sesuatu dan siap menghadapi tantangan.

Menurut Bandura seorang ahli psikologi mengungkapkan, bahwa ada empat sumber utama keyakinan teori self efficacy, yaitu;

  1. Pengalaman penguasaan;
  2. Pengalaman perwakilan;
  3. Persuasi verbal;
  4. Keadaan emosional dan fisiologis

Mari kita jabarkan satu per satu, bagaimana 4 sumber utama dapat meningkatkan self efficacy.

Yang pertama, Pengalaman penguasaan mengacu pada pengalaman yang kita peroleh saat kita menghadapi tantangan baru dan berhasil. Cara terbaik untuk mempelajari keterampilan atau meningkatkan kinerja kita dengan latihan. Salah satu alasan mengapa ini bekerja dengan sangat baik adalah karena kita mengajari diri kita sendiri bahwa kita mampu memperoleh keterampilan baru.

Tantangan berarti hal baru atau ilmu baru untuk kamu

Kedua, Pengalaman perwakilan cukup sederhana, jika kamu memiliki panutan untuk diamati dan ditiru. Ketika kita memiliki panutan positif yang menunjukkan tingkat efikasi diri yang sehat, kita cenderung menyerap sebagian dari keyakinan positif tentang diri itu.

Pengalaman perwakilan dapat berasal dari berbagai sumber, termasuk orang tua, kakek nenek, bibi dan paman, kakak, guru, dan staf administrasi, pelatih, mentor, dan konselor, bahkan public figure dan influencer yang ada di era digital ini bisa jadi sumber pengalaman perwakilan yang mampu membuat efikasi diri kamu meningkat.

Ketiga, Faktor persuasi verbal menggambarkan dampak positif dari kata-kata kita terhadap self-efficacy seseorang. Seperti halnya memberi tahu seorang anak bahwa dia mampu dan menghadapi tantangan apa pun di depannya dapat mendorong dan memotivasinya, serta menambah keyakinannya yang tumbuh pada kemampuannya sendiri untuk sukses.

Pernahkah kamu melihat seorang ibu yang hadir di acara perlombaan olahraga anaknya? Sang ibu memotivasi sang anak dengan memberikan semangat dari pinggir lapangan, yang secara tidak langsung membuat sang anak yakin, jika ia mampu menyelesaikan perlombaan dengan baik.

Dan yang terakhir, keadaan emosional dan fisiologis mengacu pada pentingnya konteks dan kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan dalam pengembangan dan pemeliharaan self-efficacy. Sulit untuk memiliki tingkat kesejahteraan yang sehat ketika Kamu berjuang melawan kecemasan atau depresi, atau berjuang melawan kondisi kesehatan yang serius, bukan tidak mungkin, tentu saja, tetapi tentunya jauh lebih mudah untuk meningkatkan efikasi diri Kamu ketika Kamu sehat.

Memperhatikan kondisi mental dan kesejahteraan emosional Kamu sendiri (atau anak Kamu) adalah bagian penting dari teka-teki self-efficacy.

Peneliti efikasi diri lain yang berpengaruh, James Maddux, Pengarang buku Social Cognitive Psychology: History and Current Domains menyarankan bahwa mungkin ada sumber utama efikasi diri kelima: pengalaman imajiner, atau visualisasi. Latihan yang memungkinkan Kamu membayangkan kesuksesan masa depan Kamu secara mendetail membantu Kamu membangun keyakinan bahwa kesuksesan itu memang mungkin.

Saat mengatasi tantangan di depan Kamu dan mencapai tujuan Kamu terasa begitu nyata sehingga Kamu dapat merasakannya (ya, bahkan rasa dapat menjadi bagian dari visualisasi seperti itu!).

Untuk meningkatkan kemampuan diri Kamu atau seorang anak dalam hidup Kamu, Kamu harus fokus untuk memastikan bahwa Kamu memiliki peluang yang Kamu butuhkan untuk menguasai keterampilan yang sulit dan menyelesaikan tugas yang menantang, menemukan panutan yang positif, mendengarkan orang-orang yang menyemangati dan memotivasi di lingkungan Kamu. hidup, dan menjaga kesehatan mental Kamu.

Meski dampak visualisasinya tidak sekuat keempat sumber lainnya, tidak ada salahnya untuk mencobanya! Jadi, kita tahu kelima faktor tersebut sangat penting dalam pengembangan dan mempertahankan efikasi diri.

Jadi itulah bagaimana pengertian, contoh dan cara meningkatkan efikasi diri, semoga kamu bisa tambah yakin dan mulai memperkuat efikasi diri kamu ya.

Semangat!

(Visited 39 times, 1 visits today)
Close