Written by 1:33 pm Bisnis Online

12 Cara Memulai Bisnis Online dari Nol Untuk Pemula Agar Sukses

Cara Memulai Bisnis Online dari Nol, Catat Agar Tidak Menyesal!

Jaman sekarang, bisnis online sudah makin marak ditekuni oleh masyarakat. Jika kamu tertarik untuk memulai bisnis yang sama, tahukah kamu bagaimana cara memulai bisnis online untuk pemula yang menjanjikan agar bisa sukses ?

Artikel ini akan membahasnya sampai kamu bisa mempraktekkannya saat ingin memulai usaha online kamu.

Cara Memulai Bisnis Online Dari Nol

Berikut ini adalah cara memulai bisnis online dari nol, yaitu;

Menemukan Ide Bisnis Yang Tepat

Menemukan Ide Bisnis Yang Tepat

Mencari ide bisnis? Berhenti googling “ide bisnis” dan mulailah menguasai proses pembuatan ide itu sendiri.

Salah satu cara terbaik untuk menghasilkan ide baru yang konsisten adalah dengan mendekatinya dari berbagai sudut yang dapat kamu pikirkan.

Berikut ini adalah cara bagaimana menemukan ide bisnis yang tepat, yaitu;

  • Lihat diri kamu sendiri

    Salah satu ide bisnis yang bisa kamu jadikan bisnis adalah dengan menciptakan solusi untuk sesuatu yang menurut kamu sangat mengganggu atau menyakitkan dalam hidup kamu.

    Buat solusi yang lebih baik untuk sesuatu yang kamu lakukan setiap hari, seperti membuat proses lebih efisien, lebih murah atau lebih menyenangkan.

  • Memecahkan Masalah untuk Audiens di Niche Kamu

    Jika kamu memulai bisnis kamu harus menentukan niche mana yang akan kamu sasar, misalnya kamu akan menjual produk kecantikan anti aging, maka audiens yang kamu targetkan adalah orang – orang yang berusia diatas 30an.

    Setelah itu, pecahkan masalah mereka bisa dengan cara membuat email atau mendekati mereka di sosial media, dan lakukan survey tentang apa yang menjadi tantangan besar mereka sesuai dengan topik niche yang kamu angkat.

    Misalnya topik yang kamu angkat adalah penuaan dini. Maka kamu bisa survey ke mereka apa yang jadi tantangan mereka agar kulitnya tidak mengalami penuaan dini.

  • Temukan Ide Bisnis dalam Pekerjaan Perusahaan kamu

    Lihat proses internal perusahaan tempat kamu bekerja (Sumber Daya Manusia, Keuangan & Akuntansi, Pemasaran, Manajemen, Penjualan, dll.): Proses apa yang dapat dibuat lebih efisien? Bagaimana mereka dapat ditingkatkan dengan penggunaan teknologi?

    Lihatlah orang-orang yang bekerja dengan kamu: Bagaimana mereka bisa menjadi lebih baik dalam apa yang mereka lakukan? Bagaimana mereka bisa lebih bahagia dengan apa yang mereka lakukan sehingga perusahaan dapat mempertahankan karyawan mereka yang berkinerja terbaik?

    Mencari potensi peningkatan layanan inti perusahaan. Bagaimana produk atau layanannya dapat dibuat lebih baik, lebih murah, atau lebih efisien? Pikirkan cara-cara out-of-the-box yang hilang dari perusahaan besar serta ide bisnis yang mendapat manfaat dari tim startup kecil yang gesit alih-alih modal dan sumber daya besar.

    Lihat transferabilitas produk dan prosesnya: Bagaimana prosesnya dapat digunakan dalam industri yang berbeda? Bagaimana produknya dapat diakses oleh pasar yang sama sekali berbeda (misalnya versi yang lebih murah dan lebih mendasar di satu wilayah atau negara?

    Cari potensi peningkatan dalam rantai pasokannya: Bagaimana proses pemasok atau pelanggannya dapat dibuat lebih efisien?

    Jawaban dari beberapa pertanyaan diatas bisa membantu kamu menemukan ide bisnis yang cocok untuk kamu jalankan. Semua ide bisnis tidak ada yang instan, kamu memang harus riset terlebih dahulu agar ide bisnis kamu bisa menjadi bisnis yang benar – benar menguntungkan.

  • Analisis Tren

    Lihat topik yang sedang tren di Situs Media Sosial seperti Instagram, TikTok, YouTube, dll. Jika kamu dapat mengikuti tren, kamu dapat membuat atau menjual kembali produk atau layanan terkait, kamu dapat membangun bisnis yang valid.

Menjadi trend spotter sendiri: yang perlu kamu lakukan adalah baca, baca, baca. Pilih industri dan habiskan beberapa bulan untuk membaca segala sesuatu tentangnya. Lakukan sampai kamu mencapai titik di mana kamu dapat melihat dan memprediksi sendiri tren yang akan datang.

Nah itulah beberapa cara menentukan ide bisnis untuk kamu yang akan membuat bisnis mulai dari nol. Setelah mendapatkan ide bisnis yang tepat, kamu harus menyusun business plan atau rencana bisnis yang matang agar kedepannya bisnis kamu berkembang maju dan lancar.

Membuat Business Plan / Rencana Bisnis Yang Matang

membuat Business Plan

Menyusun rencana bisnis sebaiknya dilakukan langkah demi langkah, inilah ringkasan dari tujuh bagian utama rencana bisnis dan apa yang harus disertakan di masing-masing rencana.

1.Ringkas Rencana Bisnis

Bagian pertama harus berupa ringkasan singkat tentang rencana bisnis Kamu, tujuannya adalah menarik pelanggan sehingga mereka ingin mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan kamu.

Meskipun bagian ini muncul lebih dulu, pertimbangkan untuk menulisnya terakhir, setelah kamu menyelesaikan detail rencana kamu dan dapat meringkas pemikiran kamu dengan ringkas dan akurat.

Ringkasan untuk rencana bisnis harus mencakup:

  • Nama dan lokasi bisnis Kamu
  • Produk dan/atau jasa yang ditawarkan
  • Pernyataan misi dan visi
  • Tujuan khusus dari rencana tersebut (untuk mengamankan investor, menetapkan strategi, dll.)

2. Deskripsi Perusahaan

Deskripsi perusahaan harus menampilkan:

  • Struktur hukum bisnis kamu (korporasi, kepemilikan perseorangan, dll.)
  • Sejarah singkat, sifat bisnis kamu, dan kebutuhan atau permintaan yang kamu rencanakan untuk disediakan
  • Gambaran umum tentang produk/layanan, pelanggan, dan pemasok kamu
  • Ringkasan pertumbuhan perusahaan, termasuk sorotan keuangan atau pasar
  • Ringkasan tujuan bisnis jangka pendek dan jangka panjang kamu, dan bagaimana kamu berencana untuk menghasilkan keuntungan

Setelah itu isilah setiap poin – poin di atas sehingga kamu memiliki catatan penting tentang deskripsi perusahaannya.

3. Produk dan Layanan

Jelaskan dengan jelas apa yang kamu jual, dengan fokus pada manfaat pelanggan.

Sertakan detail tentang pemasok, biaya produk atau layanan, dan pendapatan bersih yang diharapkan dari penjualan produk atau layanan tersebut. Pertimbangkan untuk menambahkan gambar atau diagram.

Secara umum, bagian ini harus mencakup:

  • Penjelasan rinci tentang produk/layanan kamu yang menekankan manfaat pelanggan
  • Penjelasan tentang peran pasar produk/layanan kamu dan keunggulan yang dimilikinya dibandingkan pesaing
  • Informasi tentang bagaimana produk/jasa kedepannya
  • Hak cipta, paten, atau data yang relevan
  • Kegiatan penelitian dan pengembangan yang dapat menghasilkan produk dan layanan baru

4. Analisis pasar

Agar bisnis berkembang dengan baik, kamu harus riset pasar terlebih dahulu, biasanya analisis pasar meliputi;

  • Sketsa segmen pelanggan yang ditargetkan, termasuk ukuran dan demografi setiap kelompok
  • Deskripsi dan prospek industri, termasuk statistik
  • Data pemasaran historis, terkini, dan terproyeksi untuk produk/layanan kamu
  • Evaluasi mendetail tentang pesaing kamu, bagaimana kekuatan dan kelemahan mereka

5. Strategi dan Implementasi

Rangkum strategi penjualan dan pemasaran kamu, dan bagaimana kamu akan menerapkannya.

Bagian ini harus mencakup:

  • Penjelasan tentang bagaimana kamu akan mempromosikan bisnis kamu kepada pelanggan
  • Penjelasan tentang bagaimana perusahaan akan berfungsi, termasuk siklus operasi (dari perolehan pasokan melalui produksi hingga pengiriman)
  • Informasi tentang sumber tenaga kerja dan jumlah karyawan
  • Data jam operasional dan fasilitas

6. Organisasi dan Tim Manajemen

Buat garis besar struktur organisasi perusahaan kamu. Identifikasi pemilik, tim manajemen, dan dewan direksi.

Sertakan yang berikut ini:

  • Bagan organisasi dengan deskripsi departemen dan karyawan kunci
  • Informasi tentang pemilik, termasuk nama mereka, persentase kepemilikan, tingkat keterlibatan dalam perusahaan dan biografi yang mencantumkan latar belakang dan keahlian mereka
  • Profil tim manajemen kamu, termasuk nama, posisi, tanggung jawab utama, dan pengalaman kerja mereka
  • Daftar penasihat, seperti anggota dewan, akuntan, dan pengacara

7. Rencana dan proyeksi keuangan

Bagian terakhir dari rencana bisnis kamu ini harus dikembangkan dengan seorang akuntan profesional setelah kamu menyelesaikan analisis pasar dan menetapkan tujuan untuk perusahaan kamu.

Beberapa laporan keuangan penting yang harus menjadi bagian dari rencana kamu meliputi:

  • Data keuangan historis (jika kamu memiliki bisnis yang mapan), termasuk laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas selama tiga hingga lima tahun terakhir
  • Informasi keuangan prospektif yang realistis, termasuk perkiraan laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas, dan anggaran belanja modal untuk lima tahun ke depan
  • Analisis singkat data keuangan kamu dengan menampilkan rasio dan analisis tren untuk semua laporan keuangan

Jika rencana bisnis dalam 7 langkah tersebut sudah ditulis dan dibuat, selanjutnya kamu memikirkan bagaimana model pendanaan perusahaan atau bisnis kamu agar nanti tidak ada kendala dalam hal finansial.

Tentukan Model Pendanaan

Tentukan Model Pendanaan

Model pendanaan sebuah bisnis bisa diambil dari beberapa pilihan, seperti berikut ini;

1. Membiayai Sendiri Bisnis Start-up Kamu

Pembiayaan sendiri atau investasi pribadi adalah cara pembiayaan terbaik yang digunakan oleh beberapa bisnis baru. Bahkan ketika kamu mengambil pinjaman atau meminta investor untuk menyediakan dana bagi usaha rintisan kamu, mereka masih memiliki pertanyaan ini; berapa banyak modal yang akan kamu investasikan dalam start-up kamu?.

Menginvestasikan tabungan kamu sendiri adalah pilihan terbaik bagi pengusaha pemula. Pada tahap bisnis selanjutnya, kamu dapat dengan mudah memilih pinjaman bisnis dan pemberi pinjaman tidak memiliki alasan untuk menolaknya, karena mereka akan mempertimbangkan stabilitas bisnis, karena ini akan menjadi faktor berisiko rendah bagi mereka.

2. Menemukan Angel Investor

Individu dengan kelebihan uang dikenal sebagai Angel Investor dan individu ini tertarik untuk berinvestasi di perusahaan baru di seluruh dunia. Kamu bisa menghubungi angel investor untuk menginvestasikan dananya kepada perusahaan kamu, dengan catatan kamu memiliki keunikan dibandingkan kompetitor untuk bisa meyakinkan mereka.

3. Mengajukan Pinjaman di Bank Sektor Swasta dan Publik

Bank dianggap sebagai prioritas pertama untuk perusahaan pemula, karena mereka menganggapnya sebagai cara yang lebih andal dan nyaman untuk mendapatkan uang. Bank menyediakan pendanaan untuk perusahaan baru dalam dua bentuk bernama pinjaman berjangka dan pinjaman modal kerja. Hampir setiap bank sektor publik dan swasta menawarkan pinjaman bisnis untuk start-up. Namun, suku bunga, jumlah pinjaman, dan jangka waktu pembayaran yang ditawarkan akan bervariasi dari satu bank ke bank lainnya. Jadi jika kamu memilih opsi meminjam ke bank, kamu bisa perhitungkan mengenai suku bunga dan biaya lainnya nanti.

Kamu berada di pertengahan jalan untuk membuat bisnis kamu benar – benar terjadi, sekarang saatnya menentukan nama dari bisnis kamu agar mudah diingat oleh pelanggan kamu nantinya.

Kamu juga bisa baca artikel kami soal Jenis Modal Usaha : Contoh & Cara Mendapatkannya.

Tentukan Nama dari Bisnis Kamu

untuk menentukan nama, ada beberapa cara yang bisa kamu contoh agar bisnis kamu mudah diingat oleh pelanggan, dan pastikan nama bisnis kamu ini berbeda dengan kompetitor. Berikut ini rekomendasi ide nama bisnis yang bisa kamu contoh;

1. Gunakan akronim

Penggunaan akronim ini memang sering digunakan oleh berbagai bisnis, seperti contohnya SCTV yang merupakan singkatan surya citra televisi atau KFC yang merupakan singkatan dari Kentucky Fried Chicken. jika bisnis kamu ingin menggunakan singkatan pastikan singkatannya gampang diingat ya.

2. Buat mash-up

Pakai mash up untuk membuat nama bisnis kamu, kamu bisa buat dua atau tiga kata yang berarti untuk kamu maupun bisnis kamu. Seperti contohnya platform film Netflix yang merupakan gabungan antara internet dan film.

3. Terinspirasi dari mitologi dan sastra

Tahukah kamu, jika Nike adalah salah satu merek paling ikonik dan dalam mitologi Yunani, dia adalah dewi kemenangan. Kamu bisa menggunakan mitologi jika untuk membuat nama bisnis.

Katakanlah kamu bersiap meluncurkan merek makeup, mungkin kamu bisa memakai Aphrodite, dewi kecantikan.

4. Gunakan nama kamu sendiri

Ini bisnis kamu… pakai nama sendiri tidak ada salahnya? Banyak brand terkenal menggunakan nama pembuatnya – seperti Boeing (dinamai menurut pendiri William Boeing).

Nah itulah beberapa ide nama bisnis, kamu bisa tentukan dari beberapa contoh diatas ya.

Daftarkan Merk dagang kamu

 

Setelah kamu mengetahui apa nama bisnis yang akan kamu luncurkan, saatnya mendaftarkan merk dagang kamu agar nama bisnis kamu tidak sama dengan kompetitor dan tidak diambil oleh pesaing.

prosedur pendaftaran merk baru

dilansir dari https://dgip.go.id/ kamu hanya perlu menyiapkan beberapa syarat berikut ini;

Syarat:

  1. Etiket/Label Merek
  2. Tanda Tangan Pemohon
  3. Surat Rekomendasi UKM Binaan atau Surat Keterangan UKM Binaan Dinas (Asli) – Untuk Pemohon Usaha Mikro dan Usaha Kecil (Unduh Contoh Surat UMK)
  4. Surat Pernyataan UMK Bermaterai – Untuk Pemohon Usaha Mikro dan Usaha Kecil (Unduh Contoh Surat Pernyataan UMK)

Prosedur

Pesan kode billing di https://simpaki.dgip.go.id/

  • Pilih ‘Merek dan Indikasi Geografis’ pada jenis pelayanan
  • Pilih ‘Permohonan Pendaftaran Merek yang Diajukan Oleh:’
  • Pilih ‘Usaha Mikro dan Usaha Kecil’ atau ‘Umum’
  • Pilih ‘Secara Elektronik (Online)’
  • Masukkan Data Pemohon dan Data Permohonan (nama, alamat lengkap, email dan nomor ponsel, dll)
  • Lakukan pembayaran PNBP melalui ATM/internet banking/m-banking

Buat Akun dan Log in pada akun merek https://merek.dgip.go.id/

Pilih ‘Permohonan Online’

Langkah 1 : Pilih tipe permohonan, masukkan Kode billing yang telah dibayarkan

Langkah 2 : masukkan Data Pemohon

Langkah 3 : diisi jika permohonan dengan kuasa (konsultan ki)

Langkah 4 : diisi jika memiliki hak prioritas

Langkah 5 : masukkan Data Merek

Langkah 6 : masukkan Data Kelas dengan klik ‘Tambah’,

Langkah 7 : klik ‘Tambah’ untuk mengunggah lampiran dokumen persyaratan

Langkah 8 : Preview (pastikan seluruh data anda sudah benar)

Langkah 9 : Cetak Draft Tanda Terima

Klik ‘Selesai’

Dan merk dagang kamu sudah terdaftar.

Nama domain dan sosial media yang mencerminkan bisnis kamu

Betapa pentingnya kamu mempunyai domain dan sosial media yang mencerminkan bisnis kamu, alasannya karena dengan adanya domain dan sosial media, bisnis kamu akan lebih terlihat profesional.

Adapun alasan lain kenapa kamu memerlukan domain dan sosial media;

1.Meningkatkan Reputasi Bisnis

Dengan adanya profil media sosial membuat bisnis kamu terlihat bagus. Hal tersebut mampu meningkatkan kepercayaan orang pada kamu sebagai solusi yang mungkin untuk kebutuhan mereka. Gunakan profil kamu untuk berbagi konten dari situs web, berita industri, dan materi lain yang membuktikan kepada audiens kamu bahwa bisnis kamu adalah yang mereka butuhkan.

2. Menemukan Pelanggan Ideal Kamu

Sudahkah kamu menentukan seperti apa pelanggan ideal kamu? Jika tidak, kamu harus mengidentifikasi pelanggan ideal kamu untuk membuat persona pelanggan yang akan membantu kamu menyempurnakan pesan pemasaran dan berhasil menjual ke prospek tertarget. Kamu dapat menggunakan media sosial untuk memberikan wawasan tentang persona pelanggan ideal. Cari kata kunci, tagar, dan berita menarik lainnya yang relevan dengan bisnis kamu dan lihat orang-orang yang membicarakan hal-hal tersebut dan terlibat dengan mereka.

3. Membangun Hubungan Dengan Pelanggan

Dengan adanya sosial media dan domain, kamu bisa menjaga dan membangun hubungan dengan pelanggan agar terus terlibat bersama mereka. jika mereka membutuhkan bantuan kamu, kamu bisa memberikan solusi kepada mereka.

4. Analisis Pesaing

Media sosial dapat digunakan untuk “memata-matai” pesaing kamu. Kamu bisa melihat bagaimana dan apa yang dilakukan pesaing kamu, seperti;

-Produk apa yang mereka promosikan?

-Bagaimana mereka memposisikan layanan atau penawaran mereka?

-Konten apa yang mereka bagikan yang paling banyak disukai?

-Apakah mereka memposting sesuatu yang menerima reaksi negatif?

Wawasan ini akan terbukti berharga bagi bisnis kamu. Kamu dapat menggunakan info ini untuk menyempurnakan pesan pemasaran, memahami pembeda kamu, dan memposisikan produk kamu untuk audiens yang tepat. Tidak yakin siapa pesaing kamu? Coba cari kata kunci yang relevan dengan bisnis kamu di berbagai platform media sosial untuk melihat siapa pemain terbesar dalam percakapan tersebut.

5. Pemasaran Gratis

Banyak platform pemasaran digital yang berbayar. Sekarang, ini berlaku untuk media sosial (sebagian besar platform menawarkan opsi iklan berbayar) tetapi itu bukan aturannya. Posting media sosial organik, atau tidak berbayar, dapat mendatangkan traffic yang berkualitas ke situs web kamu. Konten dan tautan yang kamu bagikan di media sosial sebagian besar akan mengarahkan orang kembali ke situs kamu. Semakin banyak orang yang berinteraksi dengan dan menyukai postingan tersebut, jangkauan mereka akan meningkat dan postingan tersebut akan ditampilkan ke lebih banyak orang. Itu meningkatkan kemungkinan lebih banyak orang mengunjungi situs web kamu di mana mereka (mudah-mudahan) akan tertarik dengan produk kamu.

6. Tingkatkan SEO

Bergantung pada siapa kamu bertanya, kamu akan menerima jawaban berbeda mengenai seberapa besar media sosial memengaruhi SEO. Namun, satu hal yang dapat kita sepakati bersama adalah ya, hal itu memengaruhi SEO dalam kapasitas tertentu. Artinya, konten yang berkinerja baik di media sosial kemungkinan besar akan mendapatkan lebih banyak backlink, yang membantu meningkatkan peringkat pencarian.

Sekarang kamu tahu bahwa bisnis kamu benar-benar membutuhkan kehadiran media sosial bukan?

Tentukan Jenis Perusahaan

Tentukan Jenis Perusahaan

setelah semua langkah – langkah diatas kamu lakukan, sekarang saatnya menentukan jenis perusahaan untuk bisnis kamu. Meskipun setiap jenis bisnis memiliki manfaat, jenis bisnis tertentu lebih cocok untuk struktur perusahaan yang berbeda. berikut ini jenis – jenis perusahaan untuk bisnis;

  • Kepemilikan tunggal

Kepemilikan tunggal adalah bisnis tidak berbadan hukum tanpa perbedaan hukum antara perusahaan dan individu yang memiliki dan menjalankannya. Ini bisa dibilang struktur bisnis yang paling mudah dan sederhana untuk disiapkan dan dikelola.

Beberapa bisnis e-niaga atau e-commerce baru dengan biaya awal yang rendah dan risiko tanggung jawab yang rendah menggunakan kepemilikan perseorangan. Kepemilikan tunggal dapat berkembang menjadi jenis bisnis lain di kemudian hari dan ini merupakan cara tercepat dan termudah untuk memulai.

Kepemilikan tunggal memenuhi syarat sebagai bisnis non-pemberi kerja. Jenis bisnis ini tidak memiliki karyawan berbayar, dan merupakan salah satu jenis bisnis paling umum di AS. Sekitar 40% pemilik usaha kecil memiliki bisnis non-majikan sebagai sumber pendapatan utama mereka, sementara 60% menggunakannya sebagai sumber tambahan.

  • Kemitraan

Kemitraan adalah bisnis tunggal dengan dua pemilik atau lebih. Masing-masing pemilik atau mitra ini berkontribusi pada bisnis melalui pendanaan, properti, tenaga kerja, keterampilan, atau yang serupa. Mereka juga berbagi keuntungan dari perusahaan.

Ada dua jenis kemitraan:

Kemitraan umum. Kemitraan umum mengasumsikan bisnis dibagi rata atau dibagi menjadi persentase yang telah didokumentasikan dan disepakati sebelumnya.
Persekutuan Terbatas. Kemitraan terbatas dapat membatasi kontrol dan tanggung jawab untuk mitra tertentu. Dalam kemitraan tanggung jawab terbatas, mitra secara pribadi bertanggung jawab sampai taraf tertentu, tetapi hanya untuk kelalaian individu saja.

Perusahaan

Korporasi adalah entitas bisnis yang terpisah dari seseorang, sehingga pemiliknya bebas dari tanggung jawab pribadi, kecuali untuk keadaan yang jarang dan meringankan. Korporasi menanggung semua risiko, alih-alih menyerahkannya kepada orang-orang yang memiliki dan menjalankannya.

Kepemilikan bisnis juga lebih mudah dialihkan untuk korporasi dibandingkan dengan struktur bisnis lainnya. Seperti jenis bisnis lainnya, kamu mengajukan perusahaan kamu dengan negara. Setiap yurisdiksi memiliki parameter spesifiknya sendiri untuk perusahaan, tetapi hampir semua perusahaan diharuskan membayar pajak lokal  yang masing-masing diajukan secara terpisah dari pajak pemegang saham.

Siapkan operasional untuk bisnis

Siapkan operasional untuk bisnis

Selanjutnya kamu harus menyiapkan operasional bisnis, dari mulai bagaimana kamu mengelola produk di bagian produksi, sampai kamu melayani konsumen di bagain customer care maupun customer service. semua pelayanan yang baik akan membuat brand kamu lebih terlihat profesional dan dipercaya oleh konsumen.

Buat Merek

Banyak pemilik bisnis berusaha menciptakan merek untuk bisnis mereka. Merek adalah dampak kolektif atau kesan abadi dari semua yang dilihat, didengar, atau dialami oleh pelanggan yang bersentuhan dengan perusahaan dan produk serta layanannya.

Dalam menciptakan merek, atau “branding”, sebuah bisnis mengelola pengaruh produk atau layanan terhadap pelanggan.

Tentukan Bisnis kamu, Tentukan Merek kamu
Untuk mendapatkan gambaran seperti apa merek kamu, tuliskan tiga hal yang menentukan bisnis kamua.

Misalnya, Kamu membuka bisnis fashion, yang memiliki keunggulan “tren fashion lokal”, “homemade oleh penjahit profesional”, “Bahan berkualitas”

Jika kamu ingin merek kamu memiliki pesan dan efek yang sama pada semua pelanggan, jadilah konsisten dalam menyampaikan pesan.

Contoh sederhananya seperti ini, McDonald’s. Jika kamu pergi ke Bangkok atau ke negara lain yang ada McDonalds kamu tinggal mencari logo lengkungan emasnya, saat memesan kamu juga tinggal memesan dengan menu yang sama di berbagai negara.

Ini karena McDonald’s memiliki menu standar di seluruh dunia. Ada menu regional yang lebih kecil yang terserah pemilik waralaba, tetapi setiap restoran menawarkan menu dasar yang sama (burger keju, Big Mac, dll.).

Rekrut Tim Yang Tepat

Rekrut Tim Yang Tepat

 

Merekrut personel baru adalah salah satu langkah berdampak tertinggi yang dapat kamu lakukan untuk bisnis kamu pada tahap apa pun, tetapi khususnya pada tahap pertumbuhan. Menambahkan bakat baru ke tim kamu akan meningkatkan kemampuan organisasi kamu, serta menghadirkan perspektif baru pada fungsi yang dilakukan bisnis kamu

Namun, menemukan kandidat terbaik dapat menjadi tantangan karena bisnis lain bersaing untuk menjadi staf tim mereka sendiri. Kunci untuk berhasil mengembangkan pasukan korporat kamu adalah dengan mengikuti strategi rekrutmen yang telah terbukti.

Berikut ini cara merekrut tim yang tepat, seperti;

  1. Tentukan Keterampilan yang Kamu Butuhkan

Meskipun kebutuhan perekrutan Kamu akan bervariasi berdasarkan jenis layanan atau produk yang Kamu tawarkan, pertimbangkan keahlian apa yang paling dibutuhkan dari perusahaan. Kamu bahkan dapat membuat peran baru jika peran tersebut menawarkan alur kerja yang lebih baik, peningkatan penghematan biaya, atau peningkatan pengetahuan teknis.

  1. Posting Lowongan dengan Deskripsi Pekerjaan yang Memotivasi dan Jelas

Menyebutkan dengan tepat apa yang Kamu cari di kandidat akan menetapkan ekspektasi tentang apa yang Kamu butuhkan dalam perekrutan yang ideal.

Uraian pekerjaan yang paling sukses mengikuti urutan sederhana; mereka berisi (1) deskripsi perusahaan pemberi kerja (2) ringkasan singkat posisi, dan (3) kriteria yang dicari pemberi kerja dalam diri seorang pelamar. Bagaimana semua kata itu dapat memiliki dampak yang signifikan pada kualitas dan kuantitas kandidat tim nantinya.

Pastikan untuk menggunakan bahasa yang menginspirasi, jelas, dan relevan. Seorang calon karyawan harus memiliki pemahaman yang sangat baik tentang budaya perusahaan, tim, dan ekspektasi kerja dari melihat deskripsi pekerjaan. Menulis detail yang berlebihan atau asing dapat menghambat orang yang memenuhi syarat untuk melamar atau menetapkan ekspektasi yang salah dengan individu yang mempertimbangkan peran tersebut.

Pastikan Kamu mengetahui latar belakang atau pendidikan seperti apa yang harus dimiliki oleh kandidat yang baik (untuk peran tertentu). Jangan abaikan forum, situs web, dan blog khusus pekerjaan sebagai cara untuk mempelajari kemampuan kandidat dan terhubung dengan mereka secara pribadi. Gabungkan data dari semua sumber ini untuk mendapatkan wawasan yang baik tentang bakat yang Kamu cari, dan dorong mereka untuk melamar posisi Kamu.

Kamu juga bisa menggunakan LinkedIn dan Facebook, sebagai saluran yang bagus untuk mendapatkan feedback dalam perekrutan tim yang tepat. Dengan menyajikan proposisi pekerjaan yang unik dan kata-kata yang baik, Kamu akan membuat orang berbagi posisi dengan mereka yang memenuhi syarat atau bahkan mempertimbangkan untuk menjadi bagian dari tim Kamu sendiri.

  1. Gunakan Alat Pemasaran Favorit Semua Orang

Sebuah perusahaan akan mengirim ratusan hingga ribuan email dalam seminggu. Pertimbangkan untuk meminta tim Kamu saat ini mengubah footer email, agar orang lain tahu bahwa perusahaan sedang mencari personel baru. Isi footer emailnya bisa seperti ini: “Kami mencari orang baru. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.”

Tautan tersebut kemudian dapat dialihkan ke halaman deskripsi pekerjaan dengan detail lebih lanjut tentang cara melamar. Tips tambahan adalah memastikan halaman dioptimalkan untuk mobile device dan menampilkan satu atau dua video. Video adalah alat yang ampuh untuk menarik pelamar kerja berkualitas tinggi.

  1. Nilai Keterampilan Problem Solving Mereka

Proses penyaringan, dapat membantu mempersempit kumpulan pelamar menjadi yang paling memenuhi syarat. Mulailah dengan menghubungi pelamar yang kuat untuk menanyakan tentang perusahaan, prestasi, dan klaim mereka sebelumnya.

Ide bagus lainnya adalah menguji keterampilan problem solving mereka selama tahap wawancara. Kamu dapat melakukan ini dengan mengalihkan fokus Kamu dari resume mereka dan menilai proses pemikiran mereka. Ajukan pertanyaan seperti, “Apa alasan utama di balik meningkatnya jumlah perceraian, dan apa yang dapat Kamu lakukan untuk menurunkan jumlahnya?”

Ini bukan tentang mengajukan pertanyaan yang relevan, ini tentang mengetahui strategi yang mereka adopsi untuk menyelesaikan masalah yang tidak terduga. Bagaimana mereka mendekati pertanyaan itu? Asumsi kreatif apa yang mereka buat untuk menemukan jawabannya? Apakah mereka analitis? Kamu dapat menemukan ini sebagai indikator luar biasa tentang bagaimana kandidat mengatasi tantangan yang muncul di perusahaan.

  1. Pekerjakan Individu yang Siap Berkomitmen pada Perusahaan Kamu

Agar bisnis Kamu berhasil dan berkembang, Kamu membutuhkan individu yang memiliki dorongan dan yang siap untuk berkomitmen pada peran tersebut. Tanpa personel yang berkomitmen, tim Kamu akan berkembang dengan sendirinya untuk kegagalan.

Jadi, setelah Kamu melakukan wawancara, tanyakan langsung kepada kandidat apakah dia merasa termotivasi atau tertantang oleh budaya perusahaan Kamu dan ekspektasi peran (dan mengapa). Kamu juga dapat meminta mereka menandatangani formulir yang menunjukkan bahwa mereka memahami persyaratan pekerjaan dan menyetujui persyaratan pekerjaan.

Tentu saja, Kamu memiliki opsi untuk merekrut berdasarkan percobaan untuk mengevaluasi kinerja kandidat. Anjurkan manajer untuk memperhatikan seberapa baik kinerja karyawan dengan instruksi tim, penyelesaian masalah, pendapat yang bertentangan, dll. Setelah masa percobaan kandidat selesai, duduklah bersama anggota tim dan manajer untuk menilai apakah karyawan cocok dengan dinamika tim dan merupakan aset kepada perusahaan.

Asuransikan Bisnis Anda

Asuransikan Bisnis Anda

Usaha kecil membutuhkan perlindungan asuransi untuk melindungi mereka dari risiko dan kerugian finansial. Pemilik usaha kecil perlu melakukan riset untuk menentukan jenis asuransi yang mereka butuhkan dan menemukan polis terbaik untuk model bisnis mereka.

Asuransi bisnis kecil sangat penting untuk melindungi bisnis dan aset pribadi Kamu jika terjadi bencana yang tidak terduga. Pertimbangkan semua risiko berbeda yang dapat merugikan bisnis Kamu, mulai dari tuntutan hukum, pencurian, kecelakaan mobil hingga bencana alam. Tuliskan semuanya sehingga Kamu dapat menemukan opsi perlindungan yang melindungi dari risiko tertentu tersebut.

Jadi pastikan kamu harus mengasuransikan bisnis kamu untuk menjaga perusahaan lebih aman lagi.

Luncurkan Bisnis Kamu

Langkah terakhir adalah setelah semuanya selesai, kamu bisa meluncurkan bisnis kamu menjadi benar – benar bisnis yang berjalan. Kamu sudah memiliki brand, terdaftar di lembaga merek dan yang paling penting kamu juga mempunyai tim untuk membantu kamu menjalankan bisnis untuk lebih maju lagi.

Pada tahap ini, kamu telah mengamankan produk dan berkomitmen pada merek kamu. Sekarang, saatnya mengumpulkan semua kerja keras itu ke dalam sebuah situs web dan memperkenalkannya kepada dunia.

Pastikan saat meluncurkan bisnis kamu memanfaatkan sosial media juga ya, agar pelanggan ideal kamu mengetahui ada kamu dan ada bisnis kamu sebagai solusi yang mereka butuhkan.

Untuk meluncurkan bisnis kamu, kamu juga bisa memanfaatkan peluncuran website, sehingga pelanggan akan tertuju ke situs kamu setelah kamu membuat postingan di sosial media terkait bisnis kamu yang baru saja running.

Dan ya, Kamu berhasil meluncurkan bisnis pertama maupun bisnis kedua dan ketiga kamu! Meskipun masih ada beberapa langkah tersisa untuk menjalankan dan menjalankan bisnis kamu sepenuhnya, kamu berada di tempat di mana kamu dapat meluncurkan situs web kamu ke seluruh pelanggan ideal kamu. Ini adalah fase penting dalam perjalanan kamu di mana kamu dapat menguji situs web kamu sebagai representasi peluncuran bisnis dan mengumpulkan feedback pelanggan ideal kamu.

Oke, itulah cara membuat bisnis dari nol, kamu bisa pelajari setiap tahapan – tahapannya, jangan lupa untuk selalu menambah wawasan terkait bisnis yang akan kamu jalani nanti, agar kamu tidak salah langkah atau bahkan menyesal.

(Visited 68 times, 1 visits today)
Close